Selidiki Penembakan Anggota FPI, Komnas HAM: Puzzle Terangnya Peristiwa Kian Detail

Selidiki Penembakan Anggota FPI, Komnas HAM: Puzzle Terangnya Peristiwa Kian Detail

Promo menarik pada undian Data HK 2020 – 2021.

Liputan6.com, Jakarta – Komnas HAM menyatakan, tidak bisa memenuhi undangan polisi untuk menyaksikan rekonstruksi penembakan 6 laskar FPI. Lantaran, sedang mendalami berbagai temuan dalam penyelidikan yang sudah dilakukan.

Ketua Tim Penyelidikan Komnas HAM M Chorul Anam menyebut, temuan yang didapatkan saat penyelidikan akan membuat kasus penembakan laskar FPI ini kian terang.

Puzzle terangnya peristiwa semakin detail kami dapatkan. Dan berharap semakin banyak yang diperoleh, semakin cepat terang,” ujar dia dalam keterangannya, Minggu (13/12/2020).

Dia berharap masyarakat yang mengetahui kejadian tersebut tak ragu membongkarnya ke Komnas HAM. Apalagi, Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) siap memberikan perlindungan.

“Harapan kami bagi masyrakat yang mengetahui peristiwa tersebut dapat memberi keterangan ke Komnas HAM,” kata dia.

Sebelumnya, Komnas HAM mengaku menerima undangan dari tim penyidik Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri untuk menyaksikan rekonstruksi penembakan 6 laskar Front Pembela Islam (FPI). Namun Komnas HAM menyatakan tak bisa memenuhi undangan tersebut.

“Komnas ham mendapat undangan untuk melihat proses rekontruksi hari ini oleh kepolisian. Namun kami tidak bisa mengikuti untuk malam ini,” ujar M Choirul Anam.

Dia mengatakan tak bisa memenuhi undangan lantaran sedang mendalami temuan sementara dari penyelidikan yang dia lakukan terhadap sberbagai sumber. Termasuk pendalaman hasil olah tempat kejadian perkara yang telah dilakukan selama dua hari berturut-turut.

“Selain itu kami juga sedang persiapan untuk pengambilan keterangan besok untuk Jasa Marga dan Polda Metro,” kata dia.

2 dari 3 halaman

Rekonstruksi penembakan

Sebelumnya, Polisi akan menggelar rekontruksi terkait kasus penembakan enam laskar Front Pembela Islam (FPI).

Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi membenarkan tim penyidik Dit Tipidum Bareskrim Polri akan melakukan rekonstruksi yang terjadi di Kilometer 50 Tol Jakarta-Cikampek pada 7 Desember lalu.

“Iya (akan mengelar rekonstruksi malam ini,” ujar Andi kepada Liputan6.com, Minggu (13/12/2020).

Rencananya, rekonstruksi akan digelar malam ini sekitar pukul 23.00 WIB hingga selesai. Rekonstruksi akan dilakukan di beberapa lokasi di Kabupaten Karawang.

“Jam 23.00 WIB kumpul di Polres Karawang,” kata dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Related Articles

Jokowi Pertanyakan RI Punya 30 Bandara Internasional: Apa Perlu Sebanyak ini?

Liputan6. com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mempertanyakan banyaknya bandara Internasional di Indonesia yang berkedudukan sebagai bandara internasional. Dia mengungkapkan, saat ini ada 30 bandara yang tersebar di seluruh provinsi Indonesia.
Read more

GAMBAR: Wakil Wali Kota Probolinggo Dirawat di RS Surabaya Akibat COVID-19

Liputan6. com, Jakarta - Wakil Pemangku Kota Probolinggo Jawa Timur, Mohammad Soufis Subri, terkonfirmasi COVID-19, & tengah menjalani perawatan dan isolasi di sebuah rumah sakit di Surabaya. Sementara itu, jumlah pasien meninggal akibat COVID-19, di Tanah air Probolinggo, terus meningkat.
Read more

Kejadian Munculnya Klaster Covid-19 Rumah Dahar Kepala Ikan Manyung di Semarang

Liputan6. com, Semarang - Suatu rumah makan terkenal bermenu khas kepala ikan manyung di Praja Semarang, Jawa Tengah, menjadi klaster baru penyebaran COVID-19 setelah belasan orang yang terdiri atas personel dan orang dekatnya dinyatakan positif.
Read more
Search for: